Lingkungan berasrama membantu para orang tua menghadirkan lingkungan yang kondusif bagi perkembangan akhlak putra – putri Indonesia. Lebih dari itu, lingkungan berasrama juga menghadirkan miniatur kehidupan sosial yang akan dihadapi oleh para santri di masa mendatang.
Bagaimana lingkungan Ponpes Modern Al Umanaa dalam menanamkan akhlak santriwan / santriwati?
Kurikulum Unggul dan Terintegrasi
Ruang Praktik yang Mumpuni
ألعلم بلا عمل كالشجر بلا ثمر
“Ilmu tanpa amal, ibarat pohon tanpa buah.”

Apalah artinya menggenggam ilmu tanpa dipraktikkan. Ponpes Modern Al Umanaa mewujudkan lingkungan yang sesuai dengan pendidikan yang diselenggarakan. Keterampilan berbahasa Arab, Inggris, Jepang, Mandarin, dan Jerman didukung dengan media mempraktikkannya dalam berbagai media. Begitu juga dengan keterampilan bertani dan beternak, menulis, memasak, dan keterampilan lainnya.

Kebiasaan hidup sehat dan bersih

Cerdas saja tidak cukup. Supaya kecerdasan dapat diamalkan sehingga bermanfaat, diperlukan jasmani yang sehat. Ponpes Modern Al Umanaa tidak luput memperhatikan sistem untuk membentuk generasi yang sehat. Sistem ini dikelola mulai dari menu makan harian (3 kali sehari) yang dipastikan gizi berimbang, pembatasan belanja cemilan harian, juga jadwal olah raga yang rutin hingga lingkungan tanpa asap rokok.

Bagaimana jika santri mengenyam pendidikan berlingkungan kondusif hanya selama tiga tahun? Tentunya, santri akan kehilangan banyak hal yang sebelumnya sudah terbina dan terproses dengan baik.
  • Pengawalan aqidah dan akhlak santri yang diskontinyu.

    Pengawalan aqidah akhlak santri di Al Umanaa dilakukan secara rutin dan tidak mengabaikan tingkah laku santri yang umumnya dianggap sepele dan lumrah. Sesederhana kehadiran shalat tepat waktu, persinggungan teman sebaya secara lisan, dan sebagainya.

  • Pembinaan minat, bakat, dan potensi dari nol.

    Dengan mengenyam pendidikan selama enam tahun, minat, bakat, dan potensi peserta didik sudah terpolakan oleh pihak pondok. Sehingga santri tidak mengulang dari nol untuk dapat meningkatkan kapasitas diri mereka.

  • Praktik berbahasa Arab dan bahasa lainnya yang luntur.

    Kemahiran berbahasa tiada artinya jika tidak dipraktikkan. Selama di pondok santri dapat mempraktikkan kemampuan berbahasanya sehari - sehari, yang tentu semakin meningkatkan kemahiran berbahasa dan terhindar dari hilangnya kemampuan berbahasa tersebut.

Program pendidikan di Al Umanaa telah dirancang sesuai dengan program pendidikan selama enam tahun. Rancangan program tersebut disusun bukan hanya berdasarkan kebutuhan santri pada usianya, melainkan juga kebutuhan santri di masa depan. Santri yang telah mengenyam pendidikan selama enam tahun diibaratkan seperti buah yang matang di pohonnya sehingga menghasilkan kenikmatan yang optimal.  Jika pendidikan santri terhenti sebelum enam tahun, ibarat buah yang terpaksa dipanen.

× Hubungi Kami